Modul 6: Instalasi dan Konfigurasi DHCP Server Debian 6 Squeeze serta Routing ke Internet dari Client


debian squeezeBaiklah para sobat semua, kita bertemu kembali dalam pembahasan tentang cara membuat server dengan menggunakan Debian 6 Squeeze. Jika pada pertemuan sebelumnya sudah dibahas cara Instalasi CMS WordPress di Web Server Debian 6 Squeeze. Sekarang kita akan lanjutkan dengan membahas Instalasi dan Konfigurasi DHCP Server Debian 6 Squeeze serta Routing ke Internet dari PC Client. Ada baiknya sebelum kita menginstall dan mengkonfigurasi dhcp pada server, terlebih dahulu dijelakan tentang pengertian dan keuntungan penggunaan dhcp pada server kita.
.

Pengertian DHCP

DHCP (Dynamic Configuration Protocol) adalah layanan yang secara otomatis memberikan nomor IP kepada komputer yang memintanya. Komputer yang memberikan nomor IP disebut sebagai DHCP server, sedangkan komputer yang meminta nomor IP disebut sebagai DHCP Client. Dengan demikian administrator tidak perlu lagi harus memberikan nomor IP secara manual pada saat konfigurasi TCP/IP, tapi cukup dengan memberikan referensi kepada DHCP Server.

Pada saat kedua DHCP client dihidupkan , maka komputer tersebut melakukan request ke DHCP-Server untuk mendapatkan nomor IP. DHCP menjawab dengan memberikan nomor IP yang ada di database DHCP. DHCP Server setelah memberikan nomor IP, maka server meminjamkan (lease) nomor IP yang ada ke DHCP-Client dan mencoret nomor IP tersebut dari daftar pool. Nomor IP diberikan bersama dengan subnet mask dan default gateway. Jika tidak ada lagi nomor IP yang dapat diberikan, maka client tidak dapat menginisialisasi TCP/IP, dengan sendirinya tidak dapat tersambung pada jaringan tersebut.

Setelah periode waktu tertentu, maka pemakaian DHCP Client tersebut dinyatakan selesai dan client tidak memperbaharui permintaan kembali, maka nomor IP tersebut dikembalikan kepada DHCP Server, dan server dapat memberikan nomor IP tersebut kepada Client yang membutuhkan. Lama periode ini dapat ditentukan dalam menit, jam, bulan atau selamanya. Jangka waktu disebut leased period.
.

Kelebihan DHCP

  1. Memudahkan dalam transfer data kepada PC client lain atau PC server.
  2. DHCP menyediakan alamat-alamat IP secara dinamis dan konfigurasi lain. DHCP ini didesain untuk melayani network yang besar dan konfigurasi TCP/IP yang kompleks.
  3. DHCP memungkinkan suatu client menggunakan alamat IP yang reusable, artinya alamat IP tersebut bisa dipakai oleh client yang lain jika client tersebut tidak sedang menggunakannya (off).
  4. DHCP memungkinkan suatu client menggunakan satu alamat IP untuk jangka waktu tertentu dari server.
  5. DHCP akan memberikan satu alamat IP dan parameter-parameter kofigurasi lainnya kepada client.

Secara sederhana, DHCP Server berfungsi untuk memberikan IP address secara otomatis kepada PC client (istilah lainnya “menyewakan” IP address kepada PC client), sehingga PC client tersebut dapat terkoneksi ke dalam jaringan. Terhubungnya PC client ke dalam jaringan akan memudahkan dalam mengakses seluruh sumber daya yang ada dalam jaringan, seperti sharing printer, internet, sharing data, dan sebagainya. Langkah-langkah instalasi dan konfigurasi DHCP Server pada Debian 6 Aqueeze sebagai berikut:

  1. Install terlebih dahulu paket dhcp3-server,denganperintah:
    root@server-tkj:/home/habib# apt-get install dhcp3-server

    Jika muncul pertanyaan “Do you want to continue [Y/n]?” Tekan tombol y dan ENTER pada keyboard untuk melanjutkan.

  2. Kemudian edit isi file dhcpd.conf yang terdapat dalam direktori /etc/dhcp/.
    root@server-tkj:/home/habib# nano /etc/dhcp/dhcp.conf
  3. Edit isi file dhcp.conf seperti script pada gambar sebelah kanan berikut. Setelah selesai disimpan.
    5-3
    .
  4. Edit isi file isc-dhcp-server yang terdapat pada direktori /etc/default/.
    root@server-tkj:/home/habib# nano /etc/default/isc-dhcp-server
  5. Buat script seperti pada gambar sebelah kanan berikut:5-4
    .
  6. Restart hasil konfigurasi terhadap file isc-dhcp-server.
    root@server-tkj:/home/habib# /etc/init.d/isc-dhcp-server restart
  7. Sekarang kita konfigurasi IP address pada PC client, dalam hal ini menggunakan Windows XP. Langkah pertama klik kanan pada ikon [My Network Places] di desktop >> [Properties].
    5-6
    .
  8. Klik kanan pada [Local Area Connection] >> [Properties]
    5-7
    .
  9. Pada tab [General] >> [Internet Protocol (TCP/IP)] >> [Properties]
    5-8
    .
  10. Pada tab [General] >> [Obtain an IP address outomatically] >> [Obtain DNS server address automatically] >> [OK] >> [Close].
    5-9
    .
  11. Selanjutnya masih dari properties Local Area Connection, klik [Support] >> [Detail]. Sekarang cek apakah PC client (Windows XP) sudah mendapatkan IP dhcp dari server.
    5-10
    .
    Berdasarkan gambar di atas, ternyata PC client (Windows XP) sudah mendapatkan IP dhcp dari Debian yang baru saja kita konfigurasi sebagai DHCP server. IP dhcp yang diperoleh adalah 192.168.100.100. Dengan demikian, maka konfigurasi DHCP Server sudah berhasil.
    .
  12. Langkah selanjutnya adalah konfigurasi pada server agar client dapar routing ke internet, sehingga client dapat mengakses internet. Untuk itu edit isi file ip_forward yang terdapat pada direktori /proc/sys/net/ipv4/.
root@server-tkj:/home/habib# nano /proc/sys/net/ipv4/ip_forward
  • Ganti script angka “0” menjadi angka “1” pada halaman tersebut. Kemudian simpan.
    5-11
    .
  • Kemudian kita sharing koneksi internet dari modem ke interface VirtualBox. Dalam tutorial ini saya menggunakan Windows 7 sebagai PC Host (operator) di mana sudah terinstal aplikasi VirtualBox. Karena koneksi internet pada PC Host ini menggunakan modem USB (SmartFren), maka langkah pertama untuk sharing internet dari PC Host (Windows 7) ke Debian Server yang ada di VirtualBox adalah dengan membuka jendela Network and Sharing Center. Caranya, dari Taskbar, klik ikon “” (Show hidden icons) >> pilih ikon Interface network >> [Open Network and Sharing Center].
    5-12
    .
  • Pilih [Wireless Terminal] >> tab [General] >> [Properties] >> tab [Sharing] >> ceklist pada Allow other network users to connect through this computer’s internet connection. Kemudian pilih [VirtualBox Host-Only Network]. Selanjutnya ceklist pada kedua kotak di bawahnya (nomor 7 dan 8) >> [OK].
    5-13
    .
  • Kemudian kita cek IP addres interface VirtualBox Host-Only Network. Langkah-langkahnya lihat urutan langkah-langkah pada gambar berikut:
    5-14
    .
  • Selanjutnya edit isi file sysctl.conf yang terdapat dalam direktori /etc/.
    root@server-tkj:/home/habib# nano /etc/sysctl.conf
  • Lalu edit isi file ini dengan membuang tanda # yang terletak di depan script net.ipv4.ip_forward=1. Lihat pada gambar berikut. Jika sudah selesai, disimpan.5-15
    .
  • Selanjutnya buat routing dengan mengatur iptables agar client dapat koneksi ke internet melalui server Debian. Konfigurasi terhadap isi file rc.local pada direktori /etc/.
    root@server-tkj:/home/habib# nano /etc/rc.local
  • Buat ketentuan firewall agar server atau router Debian dapat melakukan routing paket data dengan cara me-masquerading-kan (memanipulasi) paket data yang dilewatkannya. Tambahkan ketentuan tersebut di atas kata exit = 0, sehingga script-nya seperti gambar berikut ini. Setelah selesai disimpan.
    5-15b
    .
  • Untuk menguji hasil konfigurasi routing, jalankan web browser dari PC client (Windows XP). Isikan pada address bar alamat situs yang akan dipanggil, misalnya http://www.google.com. Jika sudah ditampilkan seperti gambar berikut, maka DHCP Server kita sudah berfungsi dengan baik.
    5-16

Dari gambar di atas, maka PC client sudah terkoneksi ke internet dengan menggunakan IP dhcp yang diperolehnya dari Server Debian 6 Squeeze yang baru saja kita konfigurasi.

Demikianlah cara Install dan Konfigurasi DHCP Server Debian 6 Squeeze serta Routing ke Internet dari PC Client. Tahap selanjutnya adalah membahas tentang Instalasi dan Konfigurasi FTP Server Debian 6 Squeeze.

Jika anda berminat untuk mendownload file PDF tutorial ini, silahkan klik Modul 6_Install dan Konfigurasi DHCP Server dan Routing Internet dari Client. Terima kasih atas kunjungan anda.

Posted on 02/10/2013, in debian 6 squeeze, debian server, Linux, Tutorial and tagged , , , . Bookmark the permalink. 11 Comments.

  1. ini biar client dpt koneksi inet bagaimana ya ?
    cuma bisa ping ke 8.8.8.8
    tapi ke google.com ga bisa…

  2. bang purba, knp nggak muncul angka di defaul gateway pada win xp. mohon petunjuknya.
    terima ksaih

  3. Pak, tlong dibantu sy agak kesulitan nih😀.
    Akses Internet menggunakan modem USB yang terhubung ke Debian Server, tapi komputer client tidak bisa mengakses internet tersebut, padahal IP DHCP dari server sudah dapat.
    Apa konfigurasi IPTABLES yang harus sy buat, agar modem bisa diteruskan ke client.
    Thanks sebelumnya pak.

  1. Pingback: DOMAIN NAME SYSTEM [DNS] – Site Title

Berikan Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: